Wednesday, February 5, 2014

Surah Taha Membawa Umar Kepada Islam

KISAH Saidina Umar yang berdepan dengan adiknya, Fatimah yang telah memeluk Islam yang dikira sebagai satu penghinaan kepadanya amat diketahui umum.

Namun sebelum itu, dikisahkan bahawa Umar telah ditegur oleh lelaki dari Bani Zuhrah atau Makhzum, bernama Nu'aym bin Abdullah yang memecahkan rahsia mengenai adiknya yang telah memeluk Islam itu.

Dalam sesetengah riwayat yang lain, dikatakan Nu'aym sebenarnya terdiri dari kalangan kafir Quraisy, bukan yang telah memeluk Islam seperti yang disebutkan sebelum ini.

Maka Nu'aym bertujuan menyindir Umar mengenai Fatimah yang memeluk Islam ketika Umar tergesa-gesa dan beria-ia hendak membunuh Nabi Muhammad. Apapun niat sebenar Nu'aym itu, menyebabkan Umar mengamuk setiba di rumah adiknya itu.

Umum mengetahui bahawa Fatimah dan suaminya Saad adalah kalangan yang terawal memeluk Islam malah dikatakan kekuatan iman suaminya itu antara 10 orang yang dijamin memasuki syurga.

Ketika Umar sampai ke rumah adiknya itu, beliau terdengar suara yang sedang membaca al-Quran. Iaitu Fatimah dan suaminya sedang belajar membaca al-Quran dengan dibantu oleh seorang sahabat mereka, Khabbab bin Arat.

Khabbab dikatakan dihantar sendiri oleh Nabi Muhammad untuk membantu atau mengajar Fatimah dan Saad membaca al-Quran.

Apabila terdengar mereka membaca al-Quran, kemarahan Umar tidak boleh ditahan-tahan lagi lalu dia mengamuk di hadapan pintu rumah Fatimah.

Semua yang ada dalam rumah itu begitu terkejut dan wajah masing-masing pucat lesi. Namun Fatimah dengan segera menyembunyikan Khabbab dan membuka pintu untuk menghadapi apa juga kemungkinan yang akan berlaku apatah lagi abangnya itu terkenal dengan sikap kejam, tegas dan garang tanpa mengira sesiapa.

Tuesday, November 12, 2013

Hindari Perdebatan

Banyak persoalan pelik hidup ini muncul tanpa kita diberikan kekuatan untuk mengatasinya. Kemampuan kita hanya sebatas wacana, adu argumentasi dan penyampaian pendapat yang terkadang membesit semata-mata cuma bertujuan menonjolkan diri dan merasa puas atas kebenaran jalan fikirannya semata-mata tanpa mahu menghargai apalagi menerima serta mendukung pendapat orang lain. Maka timbullah polemik berpanjangan, perdebatan yang tiada habis-habisnya sehingga terkadang pula silang pendapat berubah menjadi silang sengketa.

Dalam suatu majelis, tempat di mana kita membawa suatu permasalahan untuk mendapatkan solusi atau jalan keluarnya, kita memang dianjurkan untuk menghindari perdebatan, sebagaimana sabda Rasulullah sollallahu 'alayhi wasallam, "Sesungguhnya orang yang paling dibenci oleh Allah ialah yang sangat gemar berdebat dengan gigih" (hadith riwayat Bukhari, Muslim, At-Tirmizi dan An-NasaĆ­i).

Perdebatan yang timbul tersebut bahkan tidak menemukan solusi terbaik malah terjebak dalam polemik yang berpanjangan dan membuat kabur permasalahannya. Seperti hadith Rasulullah sollallahu 'alayhi wasallam, "Suatu kaum menjadi tersesat setelah mendapatkan petunjuk akibat mereka terjebak dalam perdebatan".

Oleh karena itulah sebaiknya kita menghindari indikasi perdebatan dengan mengutamakan keutuhan musyawarah dan hati yang jernih dan ikhlas. Jalan musyawarah dengan menyatukan potensi positif lebih baik daripada terus-menerus memperlebarkan jurang perbezaan pendapat. Biasakanlah diri kepada hal-hal yang mampu menimbulkan sinergi positif dalam mengharungi kehidupan ini.

Salah satu fadhilah orang yang menghindari perdebatan ini adalah sebagaimana diungkap oleh salah satu hadith yang diriwayatkan oleh At-Tabarani dalam Al-Ausath dari hadith Ibnu Umar yang ertinya,

Rasulullah sollallahu 'alayhi wasallam bersabda, "Akulah yang menjamin sebuah rumah di sekitar syurga untuk orang yang menghindari perdebatan dalam keadaan dia benar, sebuah rumah di tengah syurga untuk orang yang meninggalkan dusta ketika dia bercanda dan sebuah rumah di ketinggian syurga untuk orang yang berperilaku baik."

Dalam hadith lain disebutkan dari Abu Umamah radhiAllahu 'anhu, ia berkata. "Rasulullah sollallahu 'alayhi wasallam bersabda, 'Barangsiapa yang menghindari perdebatan dalam keadaan dia bersalah nescaya Allah akan membangunkan untuknya sebuah rumah di sekitar syurga. Barangsiapa yang menghindari perdebatan dalam keadaan dia benar niscaya Allah akan membangunkan untuknya sebuah rumah di tengah-tengah syurga. Dan barangsiapa yang baik akhlaqnya nescaya Allah akan membangunkan untuknya sebuah rumah di ketinggian syurga (hadith riwayat Abu Dawud, At-Tirmidzi, Ibnu Majah dan Al-Baihaqi).

Dengan demikian jelaslah bahawa upaya menghindari perdebatan dengan mengutamakan akhlaqul karimah lebih utama dalam upaya mengatasi setiap permasalahan yang ada. Akhlaqul karimah yakni seseorang yang berpegang teguh pada moral yang mulia, seperti santun, rendah hati, dermawan, menjaga kehormatan dan tidak mudah marah.

Berdoa kita sentiasa agar tetap diberikan kekuatan untuk tetap istiqamah dalam eksistensi hidup ini dengan mengutamakan musyawarah dalam bingkai akhlaqul karimah dan ukhuwah Islamiyah.

Bukhari dan Muslim pernah meriwayatkan sebuah hadith bahwa Nabi sollallahu 'alayhi wasallam mengutus Muadz bin Jabal dan Abu Musa ke Yaman seraya memberi nasihat:

Ertinya: Berikan khabar gembira dan janganlah kamu takut-takuti, permudahkanlah dan jangan kamu persulitkan, dan janganlah kamu saling keras kepala memegang pendapat dan janganlah berselisih.

Hadith ini memberi pesan agar kita tidak bersikap keras mempertahankan pendapat dan memaksanya kepada orang lain sehingga menimbulkan perpecahan atau pertentangan. Larangan ini bukan bererti kita tidak boleh berbeza pendapat kerana silang pendapat merupakan fitrah. Yang dilarang ialah silang pendapat yang bisa menimbulkan perpecahan dan permusuhan. Kalau perbezaan pendapat dilarang, berarti Islam telah membunuh kekreatifan berfikir manusia dan menutup rapat pintu ijtihad. 

"Barangsiapa yang meninggalkan perdebatan padahal dia benar, akan dibangunkan rumah untuknya di tengah syurga." (Hadith riwayat At-Tirmidzi dan Ibnu Majah dari Anas bin Malik)

Tuesday, July 2, 2013

Doa Supaya Allah Mencukupkan Keperluan Diri dan Keluarga

Dunia Dan Isinya, Tiada Nilainya Bagi Tuhan

Pada penilaian Tuhan, dunia dan isinya,
Maksud isi-isinya adalah khazanahnya,
Ada yang di langit, ada yang di bumi,
Ada di gunung, ada di lautan,
Ada di daratan, ada di hutan,
Ada di sungai,
Juga ada di perut bumi.

Intan berliannya, kayu-kayannya, ikan-ikannya,
Air dan minyaknya dan apa sahaja yang berharga
Bernilai dunia,
Bertambah lagi pangkat dan jawatan,
Sekalipun kekuasaan, pengikut-pengikut dan semua bentuk kesenangan,
Serta kebesaran,
Semuanya itu disisi Tuhan seperti
Sebelah sayap nyamuk tidak ada nilainya.

Kerana itulah para kekasih Tuhan
Seperti nabi-nabi dan rasul-rasul,
Walaupun lama berjuang
Tuhan tidak memberi mereka kesenangan bernilai dunia,
Seperti kekuasaan, seperti intan berlian,
Seperti kekayaan, seperti kesenangan yang berbentuk harta,
Makan minum, pakaian dan kenderaan,
Kerana pada Tuhan kalau itulah diberi kepada kekasihnya tidak padan,
Bahkan di dunia lagi mereka itu kekasih Tuhan disusah-susahkan,
Kerana kalau Tuhan balas di dunia lagi nikmat itu tidak berkekalan,
Di samping murahnya mengikut nilaian Tuhan.

Sebab itulah Tuhan simpan di Akhirat kelak sebagai balasan,
Kerana balasan Tuhan di Akhirat
Tidak ada tandingan,
Disamping kekal abadi tidak dapat dibayangkan keindahannya,
Sebab itulah kesenangan, kemewahan, kekayaan,
Dan keselesaan hidup, nama dan glamour,
Diberi oleh Tuhan kepada musuh-musuhNya,
Kerana yang Tuhan beri itu nilaiannya
Sebelah sayap nyamuk pun tidak ada.

Sebab itulah kesenangan di dunia ini
Tuhan bagi kepada orang yang berkuasa,
Kepada raja-raja, orang yang kaya-kaya
Agar di Akhirat kelak mereka papa kedana
Bahkan di azab berpanjangan di dalam Neraka
Yang azabnya patah lidah nak menceritakannya
Kerana itulah kalau Tuhan benci seseorang itu, dilebihkan dunianya.

Kalau seseorang itu disayangi oleh Tuhan
Dikurangkan dunianya, dilebihkan Akhiratnya,
Begitulah cara Tuhan kasih kepada seseorang,
Sebab itu seseorang itu di dunia ini serba ada, kuasa dan kekayaan,
Nama dan glamour dan entah apa lagi bentuk kemewahan dan kesenangan,
Janganlah berbangga,
Jangan-jangan orang itu di dalam kutukan Tuhan.

Ada juga kekasih Tuhan seperti sebahagian Rasul-Rasul
Diberi kekuasaan dan kekayaan itu,
Tujuannya Tuhan untuk memberi contoh
Kepada manusia yang berkuasa dan yang kaya,
Supaya mengikut suri teladan mereka itu,
Kalau tidak ada contoh susah nak melakukan kebaikan,
Seperti yang dikehendaki oleh Tuhan,
Itu adalah untuk menyelamatkan manusia sebagai rahmat Tuhan,
Tetapi itu bukan sebagai balasan Tuhan kepada kekasihNya,
Balasan Tuhan kepada kekasihNya adalah di Akhirat kelak,
Yang tidak ada tara dan tandingan.

Sunday, May 26, 2013

Janji Allah Untuk Orang yang Bertaqwa

Hasil mujahadah yang tinggi, serius serta istiqamah, Allah akan kurniakan kepada kita sifat taqwa. Bermacam-macam kebaikan yang Allah janjikan dalam Al Quran kepada mereka yang memiliki sifat taqwa ini.

Ini adalah janji Allah yang pasti tepat dan pasti ditunaikan-Nya. Ia tidak terhingga nilainya yang tidak dapat diukur dengan mana-mana mata wang di dunia ini. Di antara janji-janji Allah kepada mereka yang memiliki sifat taqwa ini ialah:

1. Terpimpin

Mereka mendapat pimpinan daripada Allah. Ini jelas sekali melalui firman Allah:

Maksudnya: "Allah menjadi (Pemimpin) Pembela bagi orang-orang yang bertaqwa." (Al Jasiyah: 19)

2. Terlepas dari kesusahan

Mereka dapat terlepas daripada kesusahan. Bukan ertinya mereka tidak mendapat susah atau tidak ditimpa ujian tetapi selepas kesusahan dan ujian, mereka akan terselamat. Walaupun ada pelbagai rintangan dalam ujian itu, ia sementara waktu sahaja. Selepas itu Allah akan lepaskan dari ujian dan rintangan itu dengan menghadiahkan pelbagai macam nikmat pula. Ini jelas dalam firman Allah:

Maksudnya: "Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah, Allah akan lepaskan dia dari masalah hidup." (At Thalaq: 2)

3. Rezeki

Di dunia lagi akan diberi rezeki yang tidak tahu dari mana sumber datangnya. Diberi rezeki yang tidak terduga dan dirancang. Ini jelas dalam sambungan ayat tadi:

Maksudnya: "Dan akan diberi rezeki sekira-kira tidak diketahui dari mana sumbernya." (At Thalaq: 3)

Inilah jaminan daripada Allah SWT bagi mereka yang bertaqwa. Sesiapa yang bertaqwa, rezekinya ada sekadar yang perlu. Makan minumnya yang perlu tetap ada walaupun dia tidak berusaha. Walaupun dia tidak ada kerja, tetap ada jaminan daripada Allah. Ini diakui sendiri oleh Imam Ghazali, mungkin ianya dari pengalaman beliau sendiri. Imam Ghazali pernah berkata: "Kalau sekalipun orang bertaqwa itu tidak ada kerja, keperluan-keperluan nya tetap diperolehinya."

Waktu makan akan diberi makanan. Jika patut dapat pakaian, akan diberi pakaian. Dia sendiri tidak tahu dari mana sumbernya kerana ianya bukan daripada usaha dan cariannya sendiri. Dia dapat rezeki bukan melalui sumber usahanya tetapi melalui sumber usaha orang lain. Kalau taqwanya secara jemaah, maka rezeki itu diberi secara berjemaah. Sekiranya taqwanya secara individu, maka secara individu jugalah pemberian Allah itu.

4. Kerja dipermudah

Kerja-kerja orang yang bertaqwa itu dipermudahkan Allah. Ini jelas Allah gambarkan di dalam sepotong ayat:

Maksudnya: "Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah, dipermudahkan Allah segala urusannya." (At Thalaq: 4)

Allah memberi jaminan, kerja orang yang bertaqwa itu dipermudahkan. Mungkin juga di samping mudah, hasilnya banyak. Buat sedikit, hasilnya banyak. Jadi kalaulah kita buat kerja berhempas-pulas, di samping hempas-pulas banyak pula rintangan, kemudian hasilnya pula sedikit atau langsung tidak ada, itu menunjukkan kita belum mempunyai sifat taqwa hinggakan Allah tidak membantu.

Saturday, March 30, 2013

Cinta Tuhan dan orang-orang yang mencintai Tuhan

Berkata Ibnu 'Abbas radhiAllahu 'anhu bahawasanya Rasulullah sollallahu 'alaihi wasallam telah bersabda:

Allah Ta'ala berfirman:

"Berkata Daud tatkala dia berkata-kata kepada Tuhannya: Ya Tuhanku! Siapakah di antara hamba-hambaMu yang paling Engkau cintai, supaya aku mencintainya dengan sebab cintaMu itu? Berfirman Tuhan: Wahai Daud! Orang yang paling Kucintai di antara hamba-hambaku ialah yang paling bertaqwa hatinya, suci kedua belah tangannya, tiada menyusahkan orang lain, dan tidak membuat fitnah ke sana ke mari. Gunung-ganang akan berubah, namun dia tetap begitu juga. Dia mencintaiku dan mencintai orang yang mencintaiKu serta menarik hamba-hambaKu untuk mencintaiKu.

"Berkata Daud: Ya Tuhanku! Sesungguhnya Engkau mengetahui bahawasanya aku ini mencintaiMu, dan mencintai orang yang mencintaiMu, tetapi bagaimana dapat aku menarik hamba-hambaMu untuk mencintaiMu? Berfirman Tuhan: Ingatkanlah mereka kepada segala macam nikmatKu, segala macam ujianKu, dan segala macam seksaanKu.

"Wahai Daud! Sesungguhnya tiada seseorang hamba yang menolong orang yang teraniaya, atau berusaha untuk melepaskannya dari penganiayaannya, melainkan Allah akan menetapkan kedua tapak kakinya pada hari semua tapak kaki akan tergelincir."

(Riwayat Baihaqi dan Ibnu Asakir)

Ujian dan Cubaan

Allah subhanahu wa ta'ala kadangkala melaksanakan hukuman di dunia ini dengan memberikan ujian dan cubaan dalam bermacam bentuk, seperti:

1) Cubaan badaniah dan rohaniah yang berupa penyakit, luka, cacat pandangan salah satu anggota tubuh, rasa susah, gelisah, resah, duka cita dan tidak aman

2) Cubaan melalui kekayaan, seperti kehilangan, kebakaran, kekurangan dan kerosakan

3) Cubaan melalui anak dan keluarga seperti sakit, gila dan lumpuh

Semua ujian dan cubaan tersebut mungkin terjadi kerana:

a) Hasil undangan dari kedurhakaan manusia sendiri, hasil usaha perbuatan dan kelakuannya sendiri yang dihukum di dunia oleh Allah sebagai pembalasan langsung dari dosa-dosanya itu. Kemungkinan ini terjadi sebagai tanda kasih sayangNya untuk menghapuskan dosa kedurhakaannya di dunia ini, dan dia akan keluar dari dunia ini dalam keadaan suci dah bersih. Kemungkinan lainnya ialah untuk meninggikan mertabatnya, baik di dunia mahu pun di akhirat, iaitu apabila dia tidak mempunyai dosa yang harus mendapat hukuman.

b) Takdir Allah sendiri untuk menguji hamba-hambanya secara terus-menerus dirundung malang, dan nantinya akan diganti di akhirat dengan rahmat dan juga keredhaanNya.

Apabila seseorang itu menghadapi segala cubaan, ujian dan rintangan dengan redha, ikhlas dan mencari jalan keluar dengan jalan yang sebaik-baiknya, tidak mengeluh, gelisah ataupun berputus asa, Allah akan Mempermudahkan jalanan hidupnya, Memudahkan hisab di akhirat nanti, dan Memberkati hidupnya.

Wednesday, February 27, 2013

Pertemuan Dengan Raja Segala Raja


Sembahyang adalah ibu segala ibadah,
Ibadah rasmi dari Tuhan kepada hamba-hamba-Nya seluruhnya,
Ia merupakan pertemuan rasmi,
Lima kali sehari semalam dengan Allah,
Ertinya pertemuan rasmi dengan Raja yang Maha Agung, Raja Segala Raja,
Umpama pertemuan rasmi raja manusia,
Sesama rakyat jelatanya,

Bagaimana keadaan kita, apa yang kita rasa,
Apa persiapan yang sepatutnya?
Kita siapkan pakaian yang cantik,
Kita bersihkan badan kita,
Kita berwangi-wangian, pergi dengan kenderaan sampai istana,

Di istana kita duduk dengan penuh tertib berhadapan dengan raja,
Kita duduk dengan penuh tawadhuk,
Bahu membongkok mata ke lantai dan khudhuk,
Kita tidak pandang kiri dan kanan,
Penuh bimbang, malu dan takut,
Tidak ada seorang yang berani bercakap-cakap,
Dan bersembang-sembang,
Menunggu dengan penuh takut akan perintah raja,
Apa titah raja, apa pesanan, apa amanahnya,
Dan apa nasihatnya,

Monday, February 25, 2013

Tuhan Adalah Keperluan Di Dalam Kehidupan

Tuhan adalah keperluan di dalam kehidupan
Dia adalah segala-galanya buat setiap insan
Marilah kita gambarkan untuk faham siapa sebenarnya Tuhan

Bumi tempat kita tinggal adalah kepunyaan Tuhan
Langit atap bumi di sana ada matahari, bulan dan bintang ciptaan Tuhan
Udara yang dihirup penyambung hidup dari detik ke detik anugerah Tuhan
Jantung yang bergerak enjin kepada badan buatan Tuhan
Akal yang digunakan mendapatkan ilmu dan untuk berfikir
adalah nikmat dari Tuhan

Anggota lahir yang digunakan setiap waktu untuk keperluan hidup manusia
adalah Tuhan jadikan
Roh atau jiwa kita berperasaan silih berganti
Seperti gembira, sedih, senang dan benci pentadbiran Tuhan

Kita sakit berusaha makan ubat, yang menyembuhkan Tuhan,
bukan ubat yang dimakan,
Di waktu lapar dan haus, kita perlu makan,
makanan dan minuman dari Tuhan
Selepas makan kita rasa kenyang Tuhan kenyangkan

Friday, February 22, 2013

Ujian Nikmah dan Ujian Nikmat

Sudah menjadi sunnatullah ujian kepada hamba-hamba-Nya sering dilakukan
Di dalam ujian ada hikmah yang tersembunyi
Ujian itu adakalanya nikmah, adakalanya nikmat
Nikmat sesuatu yang disukai, nikmah sesuatu yang dibenci
Ia datang silih berganti

Adakalanya serentak berlaku kedua-duanya sekali
Bagi hamba-hamba-Nya yang tidak beriman
Atau hamba-Nya yang lemah iman
Kerana tidak mengenal Tuhan dan tidak faham kerja-kerja Tuhan
Dengan nikmah atau terputus dengan Tuhan kerana terlupa dan terlalai dibuai oleh kesenangan
Dengan nikmah atau dengan kesusahan renggang dengan Tuhan di dalam kebencian

Rasa tidak senang dengan Tuhan, terputus hubungan dengan-Nya
Begitulah apabila tidak ada iman atau lemah iman
Kedua-dua ujian yang menimpa semuanya merugikan seseorang insan
Derhaka di dalam nikmat, dan derhaka juga di dalam nikmah

Wednesday, February 20, 2013

Tiga jenis manusia dalam menghadapi Musibah

"Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri, maka Kami perintahkan kepada orang-orang yang hidup mewah di negeri itu (supaya menaati Allah) tetapi mereka melakukan kedurhakaan dalam negeri itu, maka sudah sepantasnya berlaku terhadapnya perkataan (ketentuan Kami), kemudian Kami hancurkan negeri itu sehancur-hancurnya". QS. Al-Isra' (17) ayat 16.

"Dan Kami tidak membinasakan sesuatu negeri pun, melainkan sesudah ada baginya orang-orang yang memberi peringatan". Asy-Syuara (26) : 208

"Tidak ada (penduduk) suatu negeri pun yang beriman yang Kami telah membinasakannya sebelum mereka; maka apakah mereka akan beriman?." QS.Al-Anbiya (21) ayat 6.

"Dan tidak adalah Tuhanmu membinasakan kota-kota, sebelum Dia mengutus di ibukota itu seorang rasul yang membacakan ayat-ayat Kami kepada mereka; dan tidak pernah (pula) Kami membinasakan kota-kota; kecuali penduduknya dalam keadaan melakukan kelaliman." QS. Al-Qashash 28 ayat 59.

"Dan sesungguhnya Kami telah membinasakan negeri-negeri di sekitarmu dan Kami telah mendatangkan tanda-tanda kebesaran Kami berulang-ulang supaya mereka kembali (bertobat)." Al-Ahqaaf (46) ayat 27.

"Tak ada suatu negeri pun (yang durhaka penduduknya) , melainkan Kami membinasakannya sebelum hari kiamat atau Kami azab (penduduknya) dengan azab yang sangat keras. Yang demikian itu telah tertulis di dalam kitab (Lohmahfuz)" . QS.Al-Isyra' (17) ayat 58.