Friday, July 3, 2009

Merasai Kehebatan, Kebesaran & Keagungan Allah s.w.t

Tuhan itu sebenarnya Maha Hebat, Maha Besar dan Maha Agung,
Kehebatan-Nya, keagungan-Nya dan kebesaran-Nya dapat dirasa dengan berbagai-bagai saluran,
Saluran, pendengaran, penglihatan, fikiran, hati, ilmu pengetahuan, kalau
hati dihidupkan,
Tetapi manusia pendengarannya, penglihatannya, fikirannya, hatinya, ilmu
pengetahuannya, tidak dihidupkan,
Apa yang didengar oleh manusia, yang dilihat, yang difikirkan, yang
dirasakan, kebanyakan mereka tidak peka dan perihatin,
Jadi tidak terasalah kehebatan, kebesaran, keagungan Tuhan,
Kerana manusia selalu memikirkan makan minum, pakaian, tempat tinggal, hiburan dan kehidupan,
Maka itu semuanya lah melindung kehebatan, kebesaran dan keagungan Tuhan,
Perkara yang disebutkan tadi terasa besar oleh manusia,
Disini mari kita lihat kehebatan, kebesaran, dan keagungan Tuhan melalui
ilmu pengetahuan,
Melalui saluran pendengaran, penglihatan, fikiran, ini sudah terasa
kebesaran Tuhan kalau diberi faham,

Mari kita rasakan kehebatan, kebesaran, keagungan Tuhan melalui ilmu
pengetahuan,
Tuhan itu bukan ciptaan,
Tapi Dia Maha Pencipta,
Mencipta yang lahir dan batin,
Mencipta akhirat , mencipta dunia,
Bahkan mencipta yang dapat dilihat dan yang tak dapat dilihat,
Yang dapat dilihat adalah mencipta manusia,
Perkara yang dapat dilihat yang utama ialah manusia,
Kerana manusia menjadi khalifah didunia,
Kemudian manusia pergi ke akhirat kekal disana,
Samada di syurga atau di neraka,
Tuhan mencipta dengan kuasa, ilmu dan hikmah-Nya,
Manusia yang kafir mahupun Islam,
Tuhan sudah tahu sejak azali lagi,
Kerana Tuhan yang menjadikan dengan hikmah-Nya,
Manusia yang baik mahupun jahat,
Sejak azali diketahui-Nya,
Kerana Tuhan yang menentukan-Nya,
Yang baik dengan rahmat-Nya,
Yang jahat dengan keadilan-Nya,
Maha suci Tuhan daripada menzalimi manusia,
Hebatnya Tuhan dan kebesaran-Nya,
Tuhan mencipta dengan kebijaksanaan-Nya dan hikmah-Nya,
Bukan hasil fikiran,
Maha suci Tuhan daripada ada akal dan fikiran,
Ilmu bijaksana dan hikmah-Nya pada azali sudah sedia ada,
Begitu juga Tuhan ciptakan manusia berbagai-bagai keadaannya,
Ada yang cerdik, ada yang bodoh,
Ada yang kaya, ada yang miskin,
Ada yang berkuasa, ada yang rakyat jelata,
Maka manusia yang hidup berusaha dan bertindak mengikut ketentuan Tuhan pada azali lagi dengan rahsia,
Nampak lahirnya manusia ada usaha,
Usaha manusia itu pun taqdir Tuhan,
Begitu juga manusia dicipta oleh Tuhan,
Ada yang cantik, ada yang hodoh,
Ada yang sempurna, ada yang tak sempurna,
Dengan hikmah-Nya,
Disini ada rahsia Tuhan manusia tidak mengetahuinya,
Disini ada didikan, Tuhan kalau mereka perihatin dengan kejadiannnya,
Kehebatan, kebesaran dan keagungan Tuhan,
Berdasarkan ilmu pengetahuan, ada yang Tuhan cipta,
Didahulukan dan ada yang dikemudiankan,
Ada yang bersaiz besar dan ada yang bersaiz kecil,
Ada yang bersifat fizikal dan ada yang bersifat yang maknawi dan rohani,
Apa pun sifat yang Tuhan jadikan, sama saja disisi Tuhan,
Tidak ada yang terasa susah dan tidak ada yang terasa senang,
Pada Tuhan sifat kejadian itu kalau Tuhan kata jadi terus jadi,
Susah dan payah tidak ada pada sifat Tuhan,
Tapi Tuhan tahu ada yang susah dan ada yang senang,
Tapi tidak susah pada Tuhan,
Ada yang Tuhan jadikan cepat, ada yang Tuhan jadikan lambat,
Itu kehendak dan taqdir Tuhan,
Bukan pula lambat itu susah, cepat itu senang pada Tuhan,
Semua itu ketentuan dari Tuhan,
Bukan kerana kesusahan,
Tuhan tidak bermain-main dalam penciptaan,
Maha suci Tuhan daripada berhadapan dengan kesusahan dan bermain-mainan,
Susah dan permainan itu bukan sifat Tuhan,
Kehebatan, keagungan dan kebesaran Tuhan itu,
Tuhan jadikan ilmu, ada yang susah, ada yang senang,
Itu nisbah manusia ciptaan Tuhan,
Tapi pada Tuhan tidak ada istilah susah dan senang,
Tapi Tuhan tahu ilmunya, ada yang susah dan ada yang senang,
Pada tanggapan insan, bukan berlaku pada Tuhan,
Bukan ilmu pada Tuhan hasil diusahakan,
Kerana sudah ada pada azali lagi tidak ada permulaan,
Tuhan bila berhadapan dengan makhluk dan ciptaan-Nya dengan "kunfayakun"
Kecil dan besar itu, senang dan susah itu ukuran manusia, itu bukan ukuran Tuhan,
Sebab itu bila Tuhan lakukan khiamat dilakukan serentak berlaku kepada perkara kecil, berlaku kepada perkara yang besar berlaku serentak,
Tidak pula yang besar susah, yang kecil mudah pada Tuhan,
Besar dan kecil sama sahaja, tidak ada susah pada Tuhan,
Tuhan menciptakan sesuatu tidak ada tersalah dan tersilap,
Berjalan mengikut jadual yang ditentukan pada azali lagi dengan pengetahuan dan hikmah,
Jadi tidak berlaku kepada Tuhan, "trial and error"
Bila Tuhan nak lakukan pada azali lagi dengan ilmu-Nya juga dengan
hikmah-Nya,
Ia terjadi dengan sempurna mengikut ukuran Tuhan pada azali,
Tidak seperti manusia waktu merancang dan membuat pelan tak tepat betul dengan ciptaan,
Mungkin akan ada yang terlebih dan terkurang,
Maha suci Tuhan daripada berlebih dan terkurang,
Apa yang ditakdirkan pada azali lagi,
Ini termasuk kebesaran Tuhan,
Termasuk kuasa dan keagungan Tuhan,
Apa yang terjadi didunia dan diakhirat berbillion banyaknya,
Tapi Tuhan boleh tadbir, menguasai, mengetahui dengan serentak tanpa
susahnya,
Benda yang wujud entah berapa billion banyaknya,
Kemudian Tuhan binasakan entah berapa billion banyaknya,
Tuhan tidak lupakan,
Semua diketahui oleh Tuhan,
Lama dan baru walaupun beribu-ribu tahun lamanya,
Merasai lama dan baru itu oleh manusia atau oleh insan,
Tuhan tidak terasa lambat atau cepat,
Tuhan tidak terasa lama dan baharu,
Yang merasai itu manusia,
Tuhan tidak terasa lama menunggu,
Itu adalah perasaan manusia,
Pada Tuhan sama sahaja,
Tuhan tidak terasa lambat atau cepat,
Tapi Tuhan tahu ada yang lambat ada yang cepat,
Yang susah menunggu itu adalah manusia,
Tuhan tidak terasa menunggu itu susah,
Pada Tuhan menunggu lama atau cepat itu sama sahaja,
Pada Tuhan tidak ada beza,
Gerakan nafas manusia berapa billion berlaku,
Semasa, sebelum dan sesudahnya,
Tuhan Maha Mengetahui bilangannya,
Didalam pentadbiran-Nya dan didalam ilmu-Nya,
Mengapa kita tidak terasa kuasa dan kebesaran Tuhan,
Kerana kita tak pernah fikirkan,
Ia berlaku berlalu begitu sahaja,
Tanpa difikirkan, tidak terasalah kebesaran Tuhan,
Kalau kita peka terhadap kejadian,
Maha hebatnya Tuhan, maha Kuasanya Tuhan, Maha Agungnya Tuhan, Maha Besarnya Tuhan,
Datang menggeletar didalam hati kita,
Takut dan gentar kepada-Nya,
Kita terasa Maha, Maha, Maha Kuasa Tuhan,
Kita terasa Maha, Maha, Maha Hebat Tuhan,
Kita terasa Maha, Maha, Maha Besar Tuhan,
Kita terasa Maha, Maha, Maha Agung Tuhan,
Jadilah hati kita payah nak melupakan Tuhan,
Kecuali sedikit sahaja lupa dalam perasaan.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment